Skip to main content

kanker tulang stadium 3

kanker tulang stadium 3

kanker tulang stadium 3

kanker tulang stadium 3

Kanker tulang stadium 3 telah menyebar ke satu atau lebih area tulang dan bersifat invasif. Dengan memasuki stadium 3, kanker biasanya sudah mulai menunjukkan “keganasan”. Kanker tulang stadium 3 berarti kanker telah menyebar ke lebih dari satu area tetapi masih di tulang yang sama.

Pada kanker tulang stadium 3 Kanker tulang mulai menyebar ke jaringan tulang di sekitarnya dan menyebabkan ketidaknyamanan.

Penyebab rasa sakitnya pada penderita kanker

Pasien dengan kanker stadium lanjut dan keluarganya sering takut akan rasa sakit yang menyiksa. Banyak orang takut bahwa nyeri kanker akan memburuk, terutama dalam beberapa hari terakhir kehidupan. 

Oleh karena itu, mungkin mengejutkan bahwa sejumlah besar pasien kanker stadium akhir tidak mengalami masalah nyeri yang signifikan. Selain itu, dengan kemajuan dalam manajemen nyeri, sebagian besar pasien kanker percaya pada penghilang rasa sakit yang memadai - tidak ada pasien kanker yang harus meninggal karena sakit jika diberi perawatan yang tepat.

memahami rasa sakitnya kanker

Nyeri adalah fenomena kompleks yang biasanya memanifestasikan dirinya sebagai pengalaman fisik yang tidak menyenangkan. Meskipun rasa sakit biasanya merupakan akibat dari kerusakan fisik yang disebabkan langsung oleh kanker, rasa sakit juga dapat disebabkan atau diperparah oleh gangguan emosional, sosial, psikologis, dan spiritual.

Bagaimana kanker menyebabkan rasa sakit?

Kanker dapat menyebabkan rasa sakit dengan merusak jaringan normal di sekitarnya saat tumbuh. Nyeri juga dapat disebabkan oleh tekanan massa kanker yang menekan organ dan struktur vital, obstruksi usus, atau kanker saluran kemih. Saraf juga bisa rusak, menyebabkan sindrom nyeri yang khas, serta hilangnya fungsi dan mati rasa di daerah yang terkena. 

Ketika kanker menyebar ke tulang, itu bisa menyebabkan nyeri patah tulang. Beberapa kanker juga dapat menyebabkan rasa sakit melalui gangguan metabolisme. Memahami bagaimana kanker menyebabkan rasa sakit adalah penting karena ada cara khusus untuk mengobati berbagai penyebab rasa sakit.

Bagaimana nyeri kanker diobati?

Nyeri kanker dapat dikurangi dengan mengobati kanker secara langsung dengan pembedahan (dengan mengangkat tumor), obat-obatan (misalnya kemoterapi, terapi target, imunoterapi), dan radiasi (radioterapi).

Karena banyak pasien kanker mengalami rasa sakit karena lebih dari satu alasan, kombinasi pendekatan mungkin diperlukan untuk mencapai pereda nyeri yang bertahan lama dengan efek samping yang minimal.

Bahkan ketika pilihan ini tidak tersedia, analgesik ("pereda nyeri"), steroid (misalnya deksametason, prednisolon), obat antiinflamasi (obat antiinflamasi nonsteroid, seperti Ponstan, naproxen, Sineflex, Arcoxia)) berhasil mengobati gejala nyeri, dan obat untuk nyeri neuropatik (obat yang mengurangi nyeri saraf, seperti Lyrica dan gabapentin). 

Jika rasa sakit disebabkan oleh kanker yang menyebabkan patah tulang, pembedahan mungkin berguna dalam beberapa kasus untuk memperbaiki patah tulang. Mungkin juga ada cara untuk menyuntikkan penghilang rasa sakit atau anestesi untuk mematikan saraf yang mengirimkan sinyal rasa sakit. 

Dukungan dan konseling emosional serta perawatan non-medis lainnya (pijat, akupunktur) dapat didiskusikan dengan dokter Anda.

penggunaan opioid

Di antara berbagai strategi untuk menghilangkan rasa sakit, opioid (morfin dan obat terkait seperti oksikodon dan fentanil) adalah obat yang tersedia dan biasanya digunakan untuk mengobati nyeri kanker sedang. 

Ketika digunakan dengan benar, opioid umumnya aman dan efektif untuk menghilangkan rasa sakit. Efek samping yang paling umum adalah sembelit, yang dapat dikurangi dengan penggunaan obat pencahar secara teratur (misalnya, Laktulosa, Senna, Dulcolax, Fleet Enema). 

Efek lain, seperti mual dan pembiasaan, bertahan dan terjadi pada awal pengobatan opioid pada pasien yang belum pernah terpapar opioid dan yang dosisnya telah ditingkatkan dengan sangat cepat. 

Meskipun efektif dan aman, banyak pasien dan keluarga mencoba menghindari penggunaan opioid. Kadang-kadang dapat dibaca bersamaan dengan mitos umum tentang opioid.






Comments

Popular posts from this blog

deteksi bakteri dalam darah

deteksi bakteri dalam darah deteksi bakteri dalam darah deteksi bakteri dalam darah Ketika pasien dengan kanker masa kanak-kanak mengalami demam atau tanda infeksi lain, itu bisa menjadi tanda penyakit yang mengancam jiwa. Penyedia layanan kesehatan membutuhkan informasi tentang penyebab gejala, sehingga pasien dapat diobati secepat mungkin. Prosedur untuk mendeteksi bakteri dalam darah dapat dilakukan untuk membantu menemukan sumber infeksi. Tubuh mengalami demam karena suhunya naik, karena tubuh mencoba mempertahankan diri dari serangan mikroorganisme seperti kuman/bakteri, jamur atau virus. Pasien mungkin memiliki gejala lain seperti kedinginan, kelelahan, dan nyeri tubuh. Transfusi darah lebih parah pada pasien kanker masa kanak-kanak Sistem kekebalan pasien kanker anak sering tidak dapat mempertahankan tubuh mereka dengan cukup baik terhadap infeksi. Sistem kekebalan mereka tidak dapat berfungsi dengan baik karena sel darah putih yang melawan infeksi telah dihancurkan oleh kemote

Transplantasi sel hematopoietik untuk kanker anak

Transplantasi Sel Hematopoietik untuk Kanker Anak Apa itu Transplantasi Sel Hematopoietik? Transplantasi sel hematopoietik untuk kanker anak Umumnya dikenal sebagai transplantasi sumsum tulang, transplantasi sel induk atau hsct. Transplantasi sel hematopoietik adalah prosedur medis yang digunakan untuk mengobati berbagai macam penyakit, termasuk kanker anak. Ini menggantikan sel-sel hematopoietik yang rusak atau rusak dengan sel-sel pembentuk darah yang sehat. Karena sumsum tulang adalah sumber utama sel-sel pembentuk darah, prosedur ini secara tradisional disebut transplantasi sumsum tulang. Lambat laun, seiring dengan perkembangan di bidang ini, ia menjadi populer disebut sebagai transplantasi sel hematopoietik.  Kata-kata ini sering digunakan secara bergantian. Beberapa orang mungkin juga menyebut prosedur ini sebagai transplantasi sel punca. Beberapa kanker anak dapat berhasil diobati dengan transplantasi, tetapi mungkin ada efek samping yang serius dan efek tertunda. Opsi ini har

Benjolan di payudara: gejala, penyebab, pengobatan

Benjolan di payudara: gejala, penyebab, pengobatan Benjolan di payudara: gejala, penyebab, pengobatan Benjolan di payudara: gejala, penyebab, pengobatan. Sebagian besar wanita hari ini menderita masalah benjolan payudara. Ini adalah gejala utama kanker payudara, di mana ada rasa sakit di payudara wanita. Masalah benjolan di payudara terutama terlihat pada wanita muda, dan sebagian besar benjolan ini tidak bersifat kanker. Meskipun demikian, tidak ada wanita yang harus mengabaikannya karena dapat mengindikasikan timbulnya kanker.  Belakangan ini masalah ini menjadi topik perbincangan, wanita ingin mendapatkan informasi yang diperlukan tentangnya, sehingga mereka dapat melindungi diri darinya dan jika seorang wanita memiliki benjolan di dada, maka mereka dapat mengobati kondisi tersebut dengan baik. lakukan Jadi mari kita coba mengetahui secara detail tentang benjolan di payudara melalui artikel ini. Apa itu benjolan di payudara? Benjolan di dada juga dikenal sebagai fibroadenoma . Ini m