Skip to main content

deteksi bakteri dalam darah

deteksi bakteri dalam darah

deteksi bakteri dalam darah

deteksi bakteri dalam darah

deteksi bakteri dalam darah Ketika pasien dengan kanker masa kanak-kanak mengalami demam atau tanda infeksi lain, itu bisa menjadi tanda penyakit yang mengancam jiwa. Penyedia layanan kesehatan membutuhkan informasi tentang penyebab gejala, sehingga pasien dapat diobati secepat mungkin.

Prosedur untuk mendeteksi bakteri dalam darah dapat dilakukan untuk membantu menemukan sumber infeksi.

Tubuh mengalami demam karena suhunya naik, karena tubuh mencoba mempertahankan diri dari serangan mikroorganisme seperti kuman/bakteri, jamur atau virus. Pasien mungkin memiliki gejala lain seperti kedinginan, kelelahan, dan nyeri tubuh.

Transfusi darah lebih parah pada pasien kanker masa kanak-kanak

Sistem kekebalan pasien kanker anak sering tidak dapat mempertahankan tubuh mereka dengan cukup baik terhadap infeksi. Sistem kekebalan mereka tidak dapat berfungsi dengan baik karena sel darah putih yang melawan infeksi telah dihancurkan oleh kemoterapi dan radiasi. 

Pasien dengan kanker darah dan sumsum tulang (di mana darah dibuat di dalam tulang) (kanker darah dan limfoma) mungkin tidak cukup membuat sel-sel ini, atau sel-sel ini mungkin tidak berfungsi dengan baik.

Infeksi darah serius dan memerlukan perawatan segera, biasanya di rumah sakit. Transfusi darah adalah komplikasi yang dapat mengancam jiwa, terutama pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Informasi yang diperoleh dari deteksi bakteri dalam darah dapat membantu dokter memutuskan antibiotik mana yang akan dilanjutkan dan antibiotik mana yang paling efektif untuk infeksi pasien.

Deteksi bakteri dalam darah biasanya dapat dilakukan kapan saja ketika pasien dengan kanker masa kanak-kanak mengalami demam.

Bagaimana bakteri terdeteksi dalam darah?

Sampel darah diperlukan untuk mendeteksi bakteri dalam darah.

  • Setiap sampel darah dituangkan ke dalam 1 botol atau lebih. Masing-masing mengandung zat yang berbeda (disebut media kultur) yang memungkinkan berbagai jenis kuman/bakteri dan jamur untuk tumbuh.
  • Penyedia layanan kesehatan biasanya menginginkan setidaknya 2 sampel darah saat mereka mencoba menentukan sumber infeksi.
  • Perangkat saluran masuk vena pasien adalah sumber yang dapat digunakan berulang kali seperti tabung sentral, port, atau tabung sentral yang dipasang secara dangkal (pick).
  • Ketika pasien demam memiliki alat tersebut, tim perawatan biasanya mengambil setidaknya 1 sampel darah (atau mungkin lebih dari 1 tergantung pada desain perangkat) dari perangkat dan kemudian biasanya dari bagian tubuh yang lain. Setidaknya 1 sampel darah diambil dari lengan. Sampel darah ini akan membutuhkan tongkat intravena (IV).
  • Jumlah darah yang dibutuhkan tergantung pada usia dan berat badan pasien.
  • Kultur harus diperoleh segera setelah demam terdeteksi dan sebelum antibiotik diberikan.
  • Sebelum pengambilan sampel darah, seluruh area dibersihkan secara menyeluruh dengan larutan antiseptik agar sumber kuman/bakteri/jamur lain tidak mencemari sampel darah.
  • Orang yang melakukan tes (biasanya perawat) akan mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah kontaminasi sampel.

Mempersiapkan pasien untuk mendeteksi bakteri dalam darah

Deteksi bakteri dalam darah tidak memerlukan persiapan khusus. Hanya satu jarum yang dibutuhkan. Beberapa anak takut jarum, jadi orang tua mungkin perlu menghibur dan/atau mengalihkan perhatian anak-anak mereka selama prosedur. Spesialis kehidupan anak juga dapat membantu anak-anak.

hasil

Sampel darah dikirim ke laboratorium patologi, di mana ia akan melalui berbagai teknik untuk mendeteksi mikroorganisme yang mungkin ada dalam darah.

Setelah 24-48 jam (atau lebih lama dalam beberapa situasi), ahli teknologi laboratorium dapat memeriksa bahan di bawah mikroskop untuk mendeteksi dan mengidentifikasi kuman/bakteri dan/atau jamur. 

Tidak semua prosedur positif untuk mendeteksi bakteri dalam darah yang masuk berarti infeksi darah. Meskipun upaya untuk mencegah hal ini, kuman/bakteri atau jamur kadang-kadang masih dapat masuk ke dalam botol dari kulit pasien atau melalui alat saluran masuk vena. 

Ini disebut kontaminasi bakteri dalam darah dan bisa membingungkan. Dokter mungkin mencoba membedakannya dengan menggunakan informasi tentang kondisi klinis pasien dan hasil tes lab.

Pekerja laboratorium juga dapat melakukan tes untuk menentukan pengobatan antimikroba yang paling efektif. Mungkin perlu beberapa hari atau lebih agar hasil tes ini kembali.

Dokter pasien akan berbagi hasil tes dengan keluarga dan berbicara dengan mereka untuk merencanakan pengobatan jika terjadi infeksi.

Comments

  1. Anonymous3/2/22 12:02

    How to play the Sega Genesis games in VR? - Vimeo
    This is an article about all the youtube mp4 ways you can play the Genesis game in VR, from the classics like Castlevania: Bloodlines to classics like Space Harrier 2

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Transplantasi sel hematopoietik untuk kanker anak

Transplantasi Sel Hematopoietik untuk Kanker Anak Apa itu Transplantasi Sel Hematopoietik? Transplantasi sel hematopoietik untuk kanker anak Umumnya dikenal sebagai transplantasi sumsum tulang, transplantasi sel induk atau hsct. Transplantasi sel hematopoietik adalah prosedur medis yang digunakan untuk mengobati berbagai macam penyakit, termasuk kanker anak. Ini menggantikan sel-sel hematopoietik yang rusak atau rusak dengan sel-sel pembentuk darah yang sehat. Karena sumsum tulang adalah sumber utama sel-sel pembentuk darah, prosedur ini secara tradisional disebut transplantasi sumsum tulang. Lambat laun, seiring dengan perkembangan di bidang ini, ia menjadi populer disebut sebagai transplantasi sel hematopoietik.  Kata-kata ini sering digunakan secara bergantian. Beberapa orang mungkin juga menyebut prosedur ini sebagai transplantasi sel punca. Beberapa kanker anak dapat berhasil diobati dengan transplantasi, tetapi mungkin ada efek samping yang serius dan efek tertunda. Opsi ini har

Benjolan di payudara: gejala, penyebab, pengobatan

Benjolan di payudara: gejala, penyebab, pengobatan Benjolan di payudara: gejala, penyebab, pengobatan Benjolan di payudara: gejala, penyebab, pengobatan. Sebagian besar wanita hari ini menderita masalah benjolan payudara. Ini adalah gejala utama kanker payudara, di mana ada rasa sakit di payudara wanita. Masalah benjolan di payudara terutama terlihat pada wanita muda, dan sebagian besar benjolan ini tidak bersifat kanker. Meskipun demikian, tidak ada wanita yang harus mengabaikannya karena dapat mengindikasikan timbulnya kanker.  Belakangan ini masalah ini menjadi topik perbincangan, wanita ingin mendapatkan informasi yang diperlukan tentangnya, sehingga mereka dapat melindungi diri darinya dan jika seorang wanita memiliki benjolan di dada, maka mereka dapat mengobati kondisi tersebut dengan baik. lakukan Jadi mari kita coba mengetahui secara detail tentang benjolan di payudara melalui artikel ini. Apa itu benjolan di payudara? Benjolan di dada juga dikenal sebagai fibroadenoma . Ini m